Memperkenalkan si Peramal Sinting #2

By Yuniar HMS. Islamiyati - April 05, 2016

Namanya Reyna. Gue baru mengenal "Rey" biasa gue panggil, sekitar tujuh bulan yang lalu. Cukup lama ya, usia perkenalan segitu harusnya gue udah ajak Rey check up ke dokter atau minimal buat acara syukuran tujuh bulanan. Oh, bukan. Bukan itu maksudnya.

Maaf baru sekarang gue berani mengenalkan Rey si 'Putri' ini kepada kalian. (Baca postingan "Si Peramal Sinting"). Itu pun gue izin dulu sama Rey.
Gue pribadi lebih mengenal Rey sebagai cewek yang lebih dari sinting sebab suka gigit orang. Tapi tenang, dibawah ketek gue, dia jinak kok. Eh, bukan. Nggak gitu kok. Bisa dibakar gue kalau Rey baca kalimat barusan.

Rey ini usianya jauh lebih muda dua tahun dari gue. Tapi gue nggak mau nyebut Rey dengan sebutan "Adik" atau apalah, dia aja panggil gue seenaknya. Kadang Arlan, Abang, dia kira gue abang odong-odong apa? Dan lebih parahnya di depan teman-teman dia panggil gue "Om". Gimana gak jengkel?! Coba Rey panggil gue dengan sebutan Aa. Kan enak dan adem didengernya.

Rey tidak memiliki wajah cantik seperti cewek pada umumnya. Bukan berarti Rey itu cowok. REY CEWEK KOK. Tapi dia memiliki magnet yang bikin orang gak bosen buat lihat dia. Gue (sedikit setuju). Cuma Rey gak suka kalau dilihatin. Katanya dilihat orang lain terlalu lama itu bisa buat kadar glukosa orang tersebut naik, Rey bilang dia manis. Ah, tapi tetap saja gue kesel sama dia. Sebab cuma dia, cewek yang membanggakan diri punya kulit hitam. Rey lebih hitam dari gue. Iya, Rey item. Udah sinting, item lagi. Kaya jengkol!

Rey punya hobi olah raga. Dia suka semua cabang olah raga. Tapi tetep aja badan gue lebih tinggi dari dia, sekalipun gue nggak suka olah raga. HAHAHA. Gue suka musik, tapi Rey nggak. Dia suka gambar, gue suka ngerecokin gambarnya. Kadang nyobek kertasnya, nyoret gambarnya bahkan ngejek karyanya.

Lu tau reaksi Rey kalau gue udah ngelakuin itu semua? Dia bakal diemin gue selama 2x24 jam. Gue waras kok, nggak kaya dia. Gue ngelakuin itu semua karena dia pun sama, bahkan Rey lebih parah. Dia nggak ngerti musik sama sekali. Kan bego. Di zaman serba canggih dan penyanyi-pemusik baru bermunculan, dia gak suka musik. Ya minimal bisa buat hiburanlah.
Gak heran kalau gue udah nyanyi atau ngegitar lagu orang atau buatan gue, dia sering maki-maki gue dan tutup kuping kemudian bilang kalau suara gue gak enak. Disitu harga diri gue dianggap kaya terasi yang dijual murah. Gak habis pikir aja, gue ini kan suka manggung sana sini. Digandrungi banyak fans cewek tapi di mata dia, gue dengan musik gak ada harganya. OH ARIEL, AKU KURANG APA??
"Kamu kurang, albums" Jawab Ariel 'Noah'.
Oh, iya. Gue belum punya album.

Semenjak gue bilang Rey makannya lama. Rey berubah, dia sekarang makannya banyak dan cepet, udah kaya kera sakti. Tapi Rey gak suka garuk-garuk ya.
Rey ini aneh, dia cewek yang gak pernah memperdulikan berat badan. Dia bisa makan banyak tapi gak punya badan lebar. Badan dia tetap bagus. Dia gak bisa gemuk kali ya? Beda banget sama gue, makan nambah dikit perut gue langsung buncit. Ah.
Tapi Rey marah kalau gue bilang perut dia buncit. Pernah baru selesai makan angkringan, gue iseng bilang dia buncit sebab saat itu dia makan ampe dua porsi. Seketika dia nampar gue dan nyuruh gue pegang perutnya yang rata itu. Enak sih pas pegang perut Rey, kaya perosotan, rata gitu. Tapi tamparannya yang nggak enak. SAKIT BANGEEEEEET. Semaleman gue panas dingin gara-gara ditampar dia. Gak lagi deh gue iseng bilang dia buncit. Ih.

Rey punya selera yang bisa dibilang simple abis. Dalam masalah penampilan dia nggak neko-neko. Dia juga gak suka dikomentari apa yang dia pakai, katanya gue belum cocok mengomentari cewek kaya dia. Belagu banget. Tapi dia selalu ngatur gue. Gue nggak cocok pakai ini lah, itu lah. Ya, dia emang temen gue yang paling absurd.
Segitu dulu ya, tentang Reyna. Masih banyak kok hal yang menjengkelkan lainnya selama gue kenal Rey.

Kapan-kapan gue lanjutin lagi, sebab gue ada janji nih nongkrong bareng temen-temen gue. See you guys!

  • Share:

You Might Also Like

50 komentar

  1. Okeh mbak muantappp nih artikelnya.

    BalasHapus
  2. ini ada lanjutannya lagi? penasaran deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah dibilang di paragraf terakhir -_____-

      Hapus
    2. Ada, tunggu aja ya.Gue masih nongkrong nih bang. Hehe

      Hapus
  3. Enak juga ya jadi rey makan banyak tapi teteuppp langsing
    Nah aku, nakn dikit langsung berobah timbangannya hihiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan jadi Rey ya. Jangan sampai populasi orang sinting bertambah hihi

      Hapus
  4. Itu pas si rey nampar, namparnya pake apa? Sandal, tangan doang, bakyak, duit, rumah, motor?

    BalasHapus
  5. unik juga ya si Rey ini, boleh kenalan gak, kapan-kapan kalau ada waktu.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh Bang Maman Achman, asal jangan sebut dia buncit ya. Nanti di tampar. SAKIT

      Hapus
    2. Nurul Iman mau ditampar sama Rey?

      Hapus
  6. Rey mau enak. Makan terus badannya tetep terjaga. Gue makan terus nggak gemuk-gemuk :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar gue kenalin lu ke Rey, ya jon. Siapa tau dia kasih tips gimana makan banyak tapi badan tetap terjaga.

      Hapus
  7. Xixixi, gaya ceritanya ucu. :D Coba nulis komedi Dek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya mba. Aduh gimana ya, bukan nolak. Tapi takut kalau nanti jadi komedian bukan jadi penulis blog lagi. Hehe

      Hapus
  8. wah menyeramkan suka gigit orang, vampir kali yak...

    tapi klo gak nemu ketek mbak.. bisa gigit sembarangan orang doooong... Hiiiy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi kak, yang nulis postingan ini namanya Arlan. Dan dia cowok.
      Sayangnya Rey bukan macan yang jinak di ketiak. Jadi slow aja, gak akan gigit. Palingan nampar. Hehe

      Hapus
  9. Cewek ngeri ya -_- dibilang buncit aja nggampar -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngerian juga cowok, diem-diem LGBT. Kan horror :(

      Hapus
    2. Eng... yakalik -_- itu ngeri banget sumpah -_- ngeri lagi bencis yang diem-diem LGBT terus nggampar ya =_-

      Hapus
    3. Hore. AKu nggak suka jambak rambut. Berarti aku nggak bencis :')

      Hapus
  10. hmm, mungkin cabang olahraga yang dia suka enggak ada yang bisa mendukung pertumbuhan tulangnya. uhuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atau mungkin Rey makhluk hidup yang tak bertulang. Udang kali, ah.

      Hapus
  11. Rey suka makan tapi nggak gemuk-gemuk? Itu aku banget. Tapi aku sedih. Nggak bisa jadi montok kayak Pamela Anderson :(

    Satu lagi, Rey suka gampar orang. Sama kayak aku juga. Wah, kayaknya aku juga sinting kayak Rey. Huahahahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Rey juga gak montok-montok amat, mirip Gal Gadot lah.

      Emang dasar ya, ternyata cewek hobinya gampar cowok. Gue yakin cewek yang suka gampar cowok itu pasti kebanyakan nonton FTV - Arlan.

      Hapus
  12. Hehehehehehe... Rey itu percaya cewek soalnya diakhir dikasih tau kan ya namanya Reyna,,, wkwkwkwkw,,, kalau Rey.. Rey Reynaldi itu mas Tukul ya wkwkwkwkw hehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapaknya Rey namanya Reynaldi bukan ya? Wah, perlu gue usut nih.

      Hapus
  13. jadi penasaran sama rey hihi
    salamin ya yun :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga belum pernah ketemu Rey langsung kaya apa. Arlan yang suka cerita tentang Rey ke gue. Nanti gue salamin ke Rey lewat Arlan ya :)

      Hapus
  14. Ini seru amat ya sahabatannyaaa. Reaksinya Reina gimana ya abis baca iniii? Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampai sekarang Reyna belum tau tentang tulisan ini

      Hapus
  15. Ini seru amat ya sahabatannyaaa. Reaksinya Reina gimana ya abis baca iniii? Hihihi

    BalasHapus
  16. Bentar deh, jengkol itu kan dalemnya nggak item cuma cangkangnya doang yang item tapi enak sih jengkol kalo di makan. Lah kenapa ini salah fokus. Oke maaf Yuniar xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya dari luar emang Rey item kaya kulit jengkol. Tapi dia enak diajak makan, haha.
      Tapi sayang Arlan pernah gue tanya, dia lebih suka pete ketimbang jengkol.

      Hapus
  17. mampir ngecek terusannya tulisan ini, eh beloman ada :D
    mangats teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya sabar ya, Arlan lagi sibuk kayaknya belum cerita atau pinjem blog lgi. Haha

      Hapus
  18. wkwkwk seru nihhh :D
    penasaran ama bagian ke-3nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditunggu ya ka, Arlan nya (lagi) gak ngehubungin aku :(
      Mungkin dia ..., ah, sudahlah.

      Hapus
  19. huahahahah baru baca lagi kelanjutannya nihh.
    hmm di episode kedua ini somehow hubungan mereka ngingetin saya sama hubungannya Dilan dan Milea di novelnya Pidi Baiq :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih ka Inggit :D
      Saya juga pernah membaca karya Surayah pasti banyak juga yang sudah tau karya fenomenalnya, tapi aku rasa apa yang ditulis Arlan berbeda, lepas dan jujur. Dan saya mengenal Arlan sekali, tapi tidak dengan Rey.
      Kalau saya harus memilih, jelas saya akan memilih Dillan yang pintar dan romantis, dari pada memilih Arlan yang kalau naik motor gak pernah ngebut, sebab saya sering diboncengnya. Haha

      Hapus
  20. Hmmm sepertinya ketinggalan nih cerita pertamanya mau baca dulu deh yang pertamanya.

    BalasHapus
  21. Ceritanya bagus, tapi ini kayak curahan hati ya, ini part yang kedua ya, part yang pertama belum baca, hehe, mesti buka dibaca ulang nih.. :)

    Salam kenal ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin setiap kata dalam tulisan akan menjadi kalimat yang berasal dari ekspresi jiwa :)

      Hapus