Awal Pertemuan - [By Arlan]

By Yuniar HMS. Islamiyati - April 25, 2016

Sebagai seorang laki-laki rasanya wajar kalau nakal-nakal sedikit, apalagi laki-laki keren kayak gue. Hidup sebagai mahasiswa membuat gue punya kebebasan, beda sama zamannya sekolah. Contohnya jadi mahasiswa diperbolehkan berambut gondrong, ya walaupun sampai sekarang rambut gue gak pernah gondrong, gue takut dimarahin nyokap. Pernah gue sesekali izin buat gondrongin rambut, eh nyokap langsung nyodorin lipstik. Katanya kalau mau gondrong, gue harus pake lipstik. Tsatdah.

Hidup jadi mahasiswa itu keras, kalau zaman sekolah pakainya seragam. Semenjak jadi mahasiswa gue bebas pakai apa aja yang gue mau, tapi gue nggak pernah mau tuh pakai sempak doang ke kampus. Dan kalau zaman sekolah seragam yang gue pake setiap ke sekolah selalu disetrika nyokap. Nah, semenjak gue ngampus, nyokap nyuruh gue nyetrika baju sendiri. Asli, demi apapun gue ngga bisa nyetrika baju. Kalau maksain nyetrika, lama banget selesainya. Mau nyuruh adek, adek gue masih kecil. Gak heran kalau gue ke kampus sering banget pakai baju yang belum disetrika, tapi tenang. Itu gak mengurangi kerennya gue kok, asal sedia pomade, gue tetap keren. HAH!

Satu hal lagi yang bikin jadi mahasiswa beda sama anak sekolahan. Dulu gue sering banget dipanggil guru BK, gara-gara gue suka berantem. Berantem sama cowok ya.
Nah, di kampus gue nggak pernah berantem, ikutan demo-demo aja gue nggak pernah. Abis upah demo cuma nasi box sih. Justru semenjak di Kampus gue sering berhadapan dan kejar-kejaran sama Dosen gara-gara gue sering telat atau dengan sengaja nitip absen. Imbasnya ada beberapa mata kuliah yang tertinggal, dan gue jadi pindah-pindah kelas, gabung sama junior-junior gue. Apapun keadaannya, gue mencoba tetap keren.


Sekarang gue ada di semester lima, tapi ada beberapa mata kuliah yang tertinggal di semester tiga. 


Waktu itu gue kesiangan, gue telat sekitar dua puluh menit. Tapi dosen memperbolehkan gue masuk. Pas gue masuk kelas baru tersebut, gue melihat wajah-wajah asing. Sialnya, bangku belakang sudah terisi semua. Dengan berat hati, gue memilih bangku depan. Ah, gara-gara kesiangan.

Saat gue sedang serius memperhatikan dosen, tapi tiba-tiba pusat perhatian gue berpindah ke cewek sebelah gue.
"Buset, nih cewek!" Kata gue dalam hati pas nengok kesamping. Bukan karena cantik, bukan. Ih, Ftv banget.

"Sreeetttt... Sreeeeeettt... "
GLEK. Seketika gue jijik dan mual.

"Bang, ada tissue?" Katanya.
"Hah, susu?" Gue bingung.
"Tissue, budek." Jawabnya.
Ampun deh, gue dibilang budek. Dia gak tau apa kalau yang dia tanya ini senior. Ah, rasanya gue gak pantes bawa-bawa senior. 
[Replay] Dia gak tau apa kalau yang dia tanya ini lebih tua. 
Jorok banget, ngapain sih buang ingus di kelas. Mana sampingan sama gue lagi. Iyeakh.

Gue pura-pura memperhatikan dosen, tapi lagi-lagi tuh cewek ganggu gue.
"Bang, gue tanya. Lu punya tissue apa nggak?" Tanyanya sedikit maksa.

Gue langsung kasih dia sapu tangan yang ada di tas gue, sapu tangan yang udah tiga hari bersemayam di tas gue, kayaknya tuh sapu tangan gue pake elap keringat bekas main futsal sabtu kemarin deh. Tuh cewek langsung ngambil sapu tangan dan .... sroot. Terlihat sapu tangan berwarna donker sedikit basah, tembusan ingusnya.

Gue nggak masalah dia pakai sapu tangan gue. Yang jadi masalah, itu kan sapu tangan bekas pakai dan disimpen lama dalam tas, bau gitu, terus dia pakai dengan santainya. OH. OH. Oh, gue lupa hidungnya kan mampet. Err..

Beberapa hari kemudian, tepatnya hari Kamis. Jadwal loncatan kelas, gue nggak lihat cewek yang kemarin minjem sapu tangan gue. Setelah Dosen mengabsen dengan menyebutkan nama, ternyata cewek itu namanya Reyna. Disitulah gue mengenal Rey, adik kelas gue.
Reyna berhalangan hadir karena sudah beberapa hari semenjak ia pinjam sapu tangan gue, dia sakit. Gue sedikit gelisah, jangan-jangan Reyna tertular penyakit maha dasyat karena pakai sapu tangan keramat gue. Jangan-jangan karena sapu tangan gue Reyna sakit hepatitis B? Paru-paru? Sifilis, ih amit-amit gue bukan pengidapnya!!! 
Apa jangan-jangan akibat kelenjar keringat yang menempel di sapu tangan, Reyna bertransformasi menjadi sosok Deadpool sejati marvel comics karena berhasil mengalahkan hero lainnya? Semoga Reyna hanya terkena kurap disekitar hidung. Iya, semoga saja. 

  • Share:

You Might Also Like

40 komentar

  1. Mbak Yuniar penulis ya? Tulisannya bagus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin Arlan seorang penulis. Kalau Yuniar hanya seorang mahasiswa ilegal

      Hapus
  2. ini cerpen ya mbak?

    Ngerasa kentang ih :D

    Tapi bagus loh, ada lanjutannya gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih cerpen, eh cerbung. Ah aku gak tau ini apa?!
      Kata Arlan kapan-kapan bakal ia lanjutin

      Hapus
  3. wuahahaha,.. asli guyonnya gak bisa ditahan nih mbak.
    reyna reyna, oh reyna.. ckck.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, aku juga geli sendiri bacanya.
      Reyna itu aslinya seperti apa ya?

      Hapus
  4. Oh mba yuniar ini cowok toh
    Saya kira cewek
    Trus nasib si cewek yg ingusan tadi gimana? Masih sehat semenjak ketularan sapu tangan yg udah 3 hari bersemayam di tas tanpa dicuci dan bekas keringat
    Kasian y sapu tangannya udah dipake ngelap keringet eh sekarang kena ingus udah gitu didiemin j
    Jahat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya perempuan. Niki juga perempuan. Yang cowok cuma Arlan.
      Kita tunggu lanjutannya ya.

      Hapus
  5. Baca artikel ini enak sekali mbak, sumpah pokoknya keren sekali :)

    Kalau ada awal berarti ada ahkir ya mbak, kapan tuh mbak terbitnya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, aku juga suka.

      Doakan saja Arlan sehat wal afiat

      Hapus
  6. keren nih artikelnya, bisa banget dibuat gitu karakternya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arlan memang jago, gue kira dia jago bermusik aja. Jago nulis juga :)

      Hapus
  7. Keren nih.. btw penasaran banget sama sosok reyna ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga penasaran, tapi Arlan janji mau nunjukin fotonya ke aku

      Hapus
  8. ini tulisannya yuni atau kolaborasi ? :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini tulisan Arlan. Dia mau nyeritain rivalnya, Reyna.

      Hapus
  9. memperhatikan cewek, langsung ilfeel beberapa saat kemudian. cowok zaman sekarang tuh memang betul-betul ya. siapa juga yang mau pakai sempak doang ke kampus... hahaha :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arlan sosok perfeksionis bang. Gue aja gak boleh sendawa depan dia.
      Dikejar rektor yang ada. Haha

      Hapus
  10. hmm...bagus mba tulisannya tapi mana lanjutannya??

    BalasHapus
  11. wahhhaa sapu tangan bekas lap kringet dipinjemkan juga ya, lucu si tokoh gue ini

    BalasHapus
  12. Eh, ini aku bingung sama tulisannya. yang nulis Arlan beneran, atau Mbak Yuni yang jadi Arlan? Soalnya ini karakternya udah kecowokan banget hihihi lucuuu tapi ini cerita :D kwkwkw sukaaak mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arlan yang nulis. Dia bilang dia pengen nulis tapi di blog aku, jadi aku yang bales komen. Aku gak berani nulis seprontal Arlan.

      Hapus
  13. Huahahaha. Gitu deh kalau udah dalam keadaan mendadak. Apa aja diembat demi ngebuang ingus. Itu kejadiannya ngingati sama film Yes Or No. Bedanya kalau Rey maksa minjem, kalau di Yes Or No dipinjemin :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film apa itu mba? Aku bbm Arlan, kata Arlan itu film lesbi. Hih serem :(
      Di film itu sapu tangannya bekas futsal juga? Keringat Arlan asin loh.

      Hapus
  14. Ya ampun, apa nggak kebalik. Biasanya cowok yang jorok, lah ini cewek yang jorok di depan cowok. Brutal banget bikin karakternya. Hahaha. :D

    Wah, patut ditunggu cerita selanjutnya, nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, gue aja yang jadi cewek langsung ilfeel kalau lihat Reyna begitu. Hiii..
      Iya, kita tunggu.

      Hapus
  15. ini kenapa buntutnya nyambung ke deadpool -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin Arlan lelah, yang jelas dia pecinta karakter Marvels.

      Hapus
  16. Parah tuh, sapu tangan kek gitu tega-teganya dikasih ke cewek yg sedang menderita :'D btw join back di blogku ya..makasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada hal yang lebih parah yang sulit diceritakan :D
      Thankyou.

      Hapus
  17. Mba Yuniar bagus bingitttttttt menulisnya..hee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, tapi yang nulis ini Arlan bukan aku.

      Hapus
  18. Ya ampun Reyna kok sedikit jorok ya? Muehehe. Arlannya juga tega ngasih sapu tangan bekas pake. Ini lanjutannya mana? Aku penasaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arlan cuek, Reyna masa bodo. Hehe

      Ditunggu ya ka :)

      Hapus
  19. Weeey. Cewek kok jorok gitu? :D Biasanya kan cowok tuh yang joroknya gak ketulungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia jorok karena desakan keadaan mba. Hehe

      Hapus