Si Peramal Sinting

By Yuniar HMS. Islamiyati - Februari 15, 2016

Nama gue, Arlan. Selain bisa membedakan yang mana air putih dan yang mana kopi, gue juga tau kalau gue ini sedang berada di bumi. Bukan Merkurius.
Dan menurut gue yang sulit dibedakan itu antara sayang dan kecewa. Padahal kontradiktif sekali, tapi kali ini sulit dibedakan. 

Tentang si peramal sinting yang membuat gue kehilangan energi setiap harinya. Dia juga yang menyebabkan gue sulit membedakan dua hal tersebut.

Orang yang menyebalkan, berisik, sering kali mengganggu konsentrasi gue dan egois. Macam anak SD yang merengek ingin es cendol depan gerbang sekolah, padahal hari sedang hujan. 
Dia memaksakan dirinya sendiri ingin disebut dengan sebutan "Putri". 
HALLO? KAMU PUTRI APA???? Putri tidur!
Dia sering sekali memanggil gue dengan sebutan 'om', bagaimana tidak kesal? Gue keren gini kok disetarakan dengan om-om.
Belum lagi hal menjengkelkan lainnya, jika ditemani makan dia lambat sekali menghabiskan makanannya. Ingin rasanya gue siramkan es teh manis dengan sedikit gula dan sedikit es ke kepalanya. Arrgh!

Jika diajak jalan inginnya berjalan disisi kiri gue, dan mulutnya tidak bisa berhenti bicara. Berisik sekali. Bahkan gue pun tidak sudi untuk tertawa karenanya.
Nyaris yang keluar dari mulutnya hanya seputar dunianya saja. Tentang warna hitamnya, mawarnya, atau boneka kesayangannya di rumah yang dia bilang selalu berperilaku manja terhadapnya. Sinting kan?

Dia nyaris membuat gue malu dihadapan banyak orang, tak kala memaksa gue meminta seorang pelayan dan petugas SPBU menjawab pertanyaan, "Apakah gadis ini suka denganku?".
Dasar sinting, mana mungkin gue menyukai perempuan sepertimu. Sekalipun ramalanmu kerap kali tepat, tapi kesintinganmu itu tidak akan membuat orang betah bersamamu.

Kalian bingung? Dia meramal hal yang sudah pasti, seperti langit yang sedang gelap dia bilang ramalannya akan hujan, atau ketika hari masuk sekolah, dia bilang dia akan bertemu dengan teman sekelasnya yang ini, yang itu. Dasar sinting!

YA TUHAN, SEMOGA HANYA DIA YANG KAYA GINI DI DUNIA, SAYA PUSING MENGHADAPINYAAAAAAAAAAAAA!

Jangan ketemu dengan orang sepertinya, dia menyebalkan

  • Share:

You Might Also Like

32 komentar

  1. Sepertinya aku mulai bingung. Ini fiksi apa nyata. Kalo nyata, jangan-jangan nama kamu itu sebenernya Arlan. Dan selama ini ternyata kamu itu co... cowok? Tidak. Kamu tega menipuku. *lah paan gaje*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau siang Arlan, kalau malem Marbella om
      Hehe

      Hapus
  2. Wah sepertinya butuh tingkat kejeniusan yang tinggi buat memahami semua ini. Sungguh suatu bentuk kanehan yang nyata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sepertinya begitu, yang buatnya juga aneh sih bang

      Hapus
  3. wahaha, mantap om. jadi, ramalan dan tingkat kesintingan harus ballance ya? hmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup itu harus seimbang,
      Sinting itu bukan pilihan :')

      Hapus
  4. makin tengah gue makin bingung, ga nangkep intinya malah, ampun :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang buatnya juga bingung bang, gak tau kedepannya kaya apa. *eh

      Hapus
    2. gue nunggu didepan ya, biar tau :3

      Hapus
    3. Yasudah, tunggu di gerbang bang erdi

      Hapus
  5. Halo peramal sinting!!
    gue psikolog sinting!!
    mudah2an kita bisa buat sebuah perkumpulan orang sinting yak!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ajak gue, gue ngga sinting. Cukup gadis itu saja yang sinting. Ah sudah, gue bisa gila banyaknya orang sinting-

      Hapus
  6. wah arlan ini jenius sekali yah, selama ini gue malah susah bedain yg mana kopi dan yg mana air putih, soalnya keduanya sama sama ada manis manisnya gitu sih hahahahah btw es teh manis itu udh terdiri es dan gula loh, Arlan. hahahahah heran kok pembaca di atas gak pada nangkep ceritanya yahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha :D
      Gadis itu selalu pesan es teh manis dengan sedikit gula dan sedikit es, sinting kan?
      Kalau emba ngerti, jangan-jangan cuma yang sinting yang ngerti :D

      Hapus
  7. Huaaaaa Om Arlan jutek amat ya. Cuek-cuek ngegemesin tapi. Eh iya nggak sih.

    Haha. Si Putri lucu deh ah. Ngeramal hal yang udah pasti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue arlan, emang ngegemesin tapi tetep keren.
      Si 'Putri' ngga lucu, dia sinting mba. Haha

      Hapus
  8. Selesai baca gue cuman garuk-garuk kepala. Lalu baca ulang dari awal, lalu garuk-garuk kepala lagi. Gue gak ngerti. Bingung. Jelasin dong, mbak. :D

    BalasHapus
  9. ya Tuhan... cerdas sekali isinya. xD

    BalasHapus
  10. Arlan emang cerdas. Aku saja sampai jatuh cinta sama dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieee, yunaii ikutan komen. Makasih ya

      Hapus
  11. Waduh mbak saya bingung sekali nih dari tadi hanya muter2 terus baca2 artikel mbak ga ngerti2 :) ini cuma cerita apa cerita mbak pribadi nih ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca yang postingan selanjutnya aja. Ini cuma cerita, iya cerita.

      Hapus
  12. Wowowow ceritanya cukup menghibur mbak.
    Keren muantappp deh mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, dia memang selalu menghibur aku

      Hapus
    2. Bener ga nih kalau bener muantappp kalau tidak hmmm. Ahi hi hi.

      Hapus
    3. bisa ajj wa nurul iman !

      Hapus
  13. Wah keren y ceritanya sampe ga nangkep apaan nih cerita apa kerena ya
    Oh mba itu namanya arlan, kok mirip nama temen saya y
    Dy itu cowokloh mba
    Skrng dy kerja jadi staf di kampus isti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arlan pinjem blog gue Niki Tirtaaaaaaaaa. Gak ada yang perlu ditangkep kok, gak ada capung disini.

      Hapus